Loading...

Peran Istri Bisa Menggantikan Peran Suami Dalam Sebuah Keluarga

By KainSutera.com Categories: Gaya Hidup, Karir dan Pekerjaan, Keluarga
Peran Istri Bisa Menggantikan Peran Suami Dalam Sebuah KeluargaDalam masyarakat modern, pria dan wanita memiliki kesempatan untuk menjadi setara. Wanita tidak lagi harus memilih antara tinggal di rumah dengan orang tua mereka atau menikah dan memiliki anak. Seorang wanita memiliki hampir semua pilihan seorang pria memiliki sebagai anggota masyarakat. Ini berarti bahwa pria tidak lagi memiliki otoritas yang sama atas perempuan mereka saat ini dan menikah.

Banyak wanita membuat jumlah uang yang sama atau bahkan lebih dari mitra mereka dan suami. Sudah lazim bagi seorang wanita untuk terus bekerja bahkan jika dia memiliki anak. Tapi ketika pasangan adalah rumah, mereka sering menemukan bahwa tugas orangtua akan diambil oleh si wanita. Jika salah satu orang tua tinggal di rumah untuk membesarkan anak-anak, biasanya istri.

Dalam rumah tangga dengan latar belakang budaya yang kuat, pria dan wanita cenderung memiliki peran gender sangat tradisional. Hubungan ini akan sering cermin bahwa dari orang tua mereka sendiri. Wanita itu bahkan mungkin tinggal di rumah dan memasak dan membersihkan sebagai suami bekerja. Pria itu akan sering memiliki kepribadian dominan dan mengambil peran sebagai pemimpin dan penyedia.

Sudah lazim bagi kaum pria untuk menjadi yang tinggal di rumah ayah jika mereka kehilangan pekerjaan mereka. Dua mitra kerja dalam hubungan berarti ada kemungkinan bagi sebuah keluarga untuk memulihkan dan membuatnya melalui dengan hilangnya pekerjaan. Namun, masih belum diterima secara luas bagi seorang pria untuk tinggal di rumah dan membesarkan anak-anak. Hal ini tidak sulit untuk percaya bahwa seorang wanita akan lebih baik pada membesarkan anak-anak dari seorang manusia. Dilengkapi dengan naluri keibuan dan kebutuhan untuk memelihara, seorang wanita adalah ibu alami.

Begitu banyak tidak setuju, namun. Lainnya berpendapat bahwa seorang pria dan seorang wanita memiliki peran yang dapat dan akan dibalik dengan mudah untuk memenuhi kebutuhan keluarga mereka. Seorang wanita yang terjebak dalam peran gender dari “istri” akan tunduk dan tidak mampu membuat keputusan sendiri. Seorang pria yang diharapkan menjadi “pria sejati” akan hancur jika ia kehilangan pekerjaan dan istrinya harus bekerja sementara dia mengangkat anak-anak.

Peran penting dalam hubungan apapun, apakah itu antara kekasih atau teman. Peran adalah apa yang memungkinkan dua orang untuk tahu apa yang diharapkan satu sama lain. Peran gender tradisional masih memiliki tempat mereka dalam hubungan modern. Kami masih tahu bahwa perempuan perempuan dan laki-laki adalah laki-laki, tidak peduli yang memegang pekerjaan. Setiap pasangan memiliki cara mereka berkomunikasi dan menyesuaikan untuk membangun kehidupan bersama.

Pria dan wanita memiliki kekuatan dan kelemahan mereka. Ketika mereka bekerja sama, mereka dapat membangun rumah tangga yang kuat. Ini tidak terlalu penting cara tradisional mereka atau bagaimana mereka sama-sama membagi tanggung jawab mereka. Rasa yang dapat diandalkan identitas akan memungkinkan pasangan tahu apa yang mereka perlu lakukan untuk menahan posisi mereka hubungan.

Perempuan dan laki-laki tidak akan pernah sama. Mereka tidak sama. Tapi mereka berdua layak kesempatan untuk mencapai potensi mereka sebagai pasangan yang mereka inginkan, apakah itu tradisional atau modern. Satu-satunya aturan yang universal untuk setiap hubungan adalah bahwa masing-masing pasangan harus mengambil identitas dan melakukan bagian mereka.

Peran Istri Bisa Menggantikan Peran Suami Dalam Sebuah Keluarga | KainSutera.com | 4.5