Loading...

Merevitalisasi Pernikahan Anda

By KainSutera.com Categories: Keluarga, Pernikahan
Merevitalisasi Pernikahan AndaDalam kamus besar Bahasa Indonesia, Revitalisasi berarti proses, cara, dan perbuatan menghidupkan kembali suatu hal yang sebelumnya kurang terberdaya. Sebenarnya revitalisasi berarti menjadikan sesuatu atau perbuatan menjadi vital.

Dalam sebuah keluarga sering terjadi kesalahpahaman antara suami istri dan kesalapahaman itu seharusnya secepatnya di selesaikan agar tidak berkepanjangan sehingga berujung dengan perceraian nah, dalam hal ini revitalisasi seharusnya ada dalam sebuah keluarga agar keluarga itu bisa kembali semula seperti awal pernikahan.

Cinta dalam pernikahan adalah kesatuan emosional utama antara dua manusia. Ada berbagai tingkat ikatan emosional dan semua penting, tapi pernikahan adalah khusus karena itu adalah di mana dua orang berbagi segalanya, fisik, emosional dan spiritual. Dalam pernikahan, pasangan terikatbersama sebagai satu. Mereka adalah belahan jiwa. Belahan jiwa adalah orang dengan siapa Anda memiliki perasaan mendalam atau afinitas alami, kesamaan, cinta, seks, keintiman, seksualitas, spiritualitas, dan kompatibilitas. Ikatan romantis terkuat yang dapat Anda capai dengan orang lain adalah untuk menjadi belahan jiwa. Belahan jiwa adalah pasangan romantis, dengan implikasi dari ikatan eksklusif seumur hidup.

Pernikahan adalah bentuk tertinggi dari kasih di mana dua belahan jiwa berpadu bersama menjadi satu dan kembali menjadi makhluk utama. Kedua pasangan dalam pernikahan membawa hal-hal yang berbeda untuk hubungan. Mereka mungkin memiliki pandangan serupa atau saling melengkapi dalam kehidupan. Dua orang yang berbeda membawa hal-hal yang berbeda untuk pernikahan adalah apa yang membuat hubungan menarik dan dinamis. Pernikahan adalah hubungan didaktik mana dua orang yangjatuh cinta mencapai lebih bersama-sama daripada jika keduanya bekerja secara independen.

Pernikahan adalah penyatuan suci dari pikiran, tubuh dan jiwa. Ketelanjangan dalam pernikahan adalah simbol dari hubungan itu karena tidak ada yang disembunyikan. Ikatan total pikiran, tubuh dan jiwa tidak terjadi dalam semalam. Cinta dan pernikahan adalah kunci untuk hidup lebih bahagia. Namun, bahkan jika itu adalah cinta pada pandangan pertama, Anda perlu untuk tetap berpaya pada ikatan. Berupaya pada cinta untuk merevitalisasi pernikahan Anda.

Penyatuan total dua jiwa membutuhkan waktu. Membangunnya secara bertahap, dan menikmati setiap tahap. Akan ada kemunduran dari waktu ke waktu tetapi itu tidak masalah – itu penting hanya tentang bagaimana Anda menangani kemunduran. Miliki rencana untuk berupaya pada masalah bersama-sama, namun menariknya, pemecahan masalah bukan kunci pernikahan yang bahagia dan sukses. Cinta adalah kuncinya.

Seperti Adam dan Hawa, godaan terjadi ketika Anda berpikir bahwa rumput tetangga lebih hijau. Tapi nyatanya tidak. Anda mungkin tidak pernah mencapai puncak gunung lagi, maka berupaya tinggal di atas daripada meluncur sembarangan ke sisi lain. Dibutuhkan waktu dan usaha untuk sampai ke puncak gunung sehingga sangat dianjurkan untuk menikmati saat Anda sampai di sana.

Berbagi ketertarikan dan melakukan hal-hal yang menarik dalam pernikahan tersebut. Sesekali salah satu dari Anda mungkin perlu untuk kompromi, tapi waktu yang diinvestasikan akan layak. Tetapi juga miliki beberapa waktu istirahat, beberapa ruang pribadi untuk melakukan kegiatan Anda sendiri. Dengan begitu Anda tidak akan menjadi sesak dan akan lebih menikmati satu sama lain.

Jadi mengapa pernikahan gagal? Mengapa ikatan eksklusif seumur hidup itu patah? Anda telah mencari satu sama lain sekian lama. Meskipun memiliki ikatan sebagai belahan jiwa, Anda sekarang mempertimbangkan pemisahan. Apakah karma berperan? Atau jawabannya lebih sederhana dari itu?

Agar belahan jiwa menemukan satu sama lain harus ada tarik menarik mereka bersama-sama. Dan apa yang memicu daya tarik bagi seorang wanita untuk seorang pria? – Kepemimpinan. Dan apa yang memicu daya tarik bagi seorang pria untuk wanita? – Kesuburan.

Hukum tarik-menarik kembali ke Adam dan Hawa. Teori evolusi ketertarikan menunjukkan bahwa daya tarik utama seorang pria pada seorang wanita karena kesuburan dan daya tarik utama seorang wanita kepada pria adalah karena kualitas untuk menyediakan dan melindungi. Sebuah hubungan suami-istri / romantis ini memiliki tujuan utama prokreasi untuk melanjutkan spesies manusia. Tindakan ini dikendalikan oleh pikiran bawah sadar karena itu adalah bagaimana kita secara biologis diprogram.

Ini kembali ke hari-hari jaman purba dan melibatkan naluri pemburu. Pendekatan pemburu sangat kuat pada laki-laki ketika mereka awalnya menemukan pacar baru. Mereka memamerkan keterampilan kepemimpinan mereka – mereka mengajak wanita keluar, mereka membayar untuk makan, mereka membuka pintu, mereka meminta Anda untuk menikah. Dan perempuan karena naluri biologis mereka secara tidak sadar tertarik pada perilaku ini – mereka jatuh sangat cinta dengan calon pasangan ini, yang merupakan penyedia dan ayah potensial untuk anak-anaknya.

Tak usah dikatakan, bahwa ketika pernikahan gagal maka daya tarik telah hilang. Ikatan ketertarikan yang menahan ikatan telah runtuh. Rahasia untuk menyelamatkan perkawinan terletak dalam membangun kembali daya tarik itu. Dan bagaimana Anda melakukannya?

Jawabannya terletak pada kepemimpinan. Anda perlu untuk berupaya pada keterampilan kepemimpinan laki-laki dalam rangka untuk menghidupkan kembali naluri pemburu dalam diri sehingga anda menjadi menakjubkan, menarik, dinamis, pemimpin karismatik yang menarik wanita. Dan biarkan biologi wanita melakukan sisanya. Dorongan seksual Anda akan diaktifkan kembali. Anda akan jatuh cinta lagi. Cinta dan pernikahan adalah kunci untuk kehidupan pernikahan yang lebih bahagia. Berupaya bersama-sama dan pernikahan Anda akan direvitalisasi.

Merevitalisasi Pernikahan Anda | KainSutera.com | 4.5