Loading...

Waspada Dengan Implan Payudara

By KainSutera.com Categories: Info Remaja, Pendidikan
Waspada Dengan Implan PayudaraWanita apabila ingin kelihatan seksi oleh wanita lain apalagi dengan laki-laki akan melakukan apa saja untuk merawat tubuhnya dan paling populer apabila wanita itu kelihatan seksi adalah bagian payudaranya, rata-rata wanita ingin memiliki payudara yang besar dan untuk melakukan pembesaran payudara banyak wanita yang menyuntiknya adapula yang memberikan implan payudara.

Berbicara masalah implan payudara ternyata memilki unsur negatifnya atau masalah kesehatan bagi wanita yang memasang implan payudara ini untuk mengatasi lebih lanjut tentang masalah ini, mari kita bahas satu per satu.

Implan Payudara dan kebocoran
Kontroversi terbaru yang membawa implan payudara menjadi pusat perhatian adalah skandal PIP. Wanita yang menerima jenis implan ini mengeluh tentang pecah dan bocor, yang menyebabkan implan tersebut ditarik di seluruh dunia. Ini membawa ketakutan bagi mereka yang terkena dampak dan juga mereka yang berencana untuk mendapatkan implan sangat khawatir.

Namun secara umum implan payudara tidak benar-benar dimaksudkan untuk seumur hidup. Sama seperti hal yang nyata, implan akhirnya juga dapat rusak. Itulah sebabnya para ahli menyarankan bahwa implan payudara harus dihilangkan atau diubah setelah sepuluh tahun atau lebih.

Implan Payudara dan kompilasi
Memang benar bahwa ada komplikasi yang terdaftar tentang pembesaran payudara. Beberapa komplikasi yang didokumentasikan termasuk perubahan sensasi payudara, infeksi, perpindahan implan, jaringan parut permanen, dan kontraktur kapsuler. Ini dapat dihindari atau diminimalkan melalui pilihan yang tepat dari ahli bedah, evaluasi menyeluruh dan teknik yang tepat.

Implan Payudara dan gangguan autoimun
Ada anekdot antara implan payudara dan gangguan autoimun seperti skleroderma. Namun menurut sebuah tinjauan utama yang diterbitkan pada tahun 2000 setelah 20 penelitian di seluruh dunia, tidak ada bukti yang menghubungkan implan dan penyakit jaringan ikat atau masalah autoimun. Ini berarti bahwa seorang wanita yang mengalami masalah seperti akan mengembangkan masalah ini dengan atau tanpa implan.

Implan Payudara dan kontraktur kapsuler
Kontraktur kapsuler tidak diragukan lagi menjadi salah satu pengalaman yang paling tidak nyaman yang berkaitan dengan implan payudara. Hal ini terjadi karena jaringan parut yang terbentuk di sekitar implan. Ini dapat menyebabkan implan payudara mengeras, berubah bentuk, dan menciptakan pergeseran ke luar dari payudara. Sebuah kontraktur kapsuler dianggap perubahan yang paling umum setelah implantasi, tetapi dapat berlangsung beberapa minggu sampai beberapa tahun setelah operasi. Dalam rangka memperbaiki masalah, pembedahan mungkin diperlukan untuk menghilangkan bekas luka, dalam proses yang disebut capsulotomy.

Implan Payudara dan kanker
Banyak perempuan yang mengungkapkan keprihatinan tentang apakah implan payudara meningkatkan risiko kanker payudara. Pada tahun 2011 ditemukan kemungkinan adanya hubungan antara implan payudara dan limfoma anaplastik sel besar (AlCl). Tapi penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa keterkaitan tidak didefinisikan dengan baik.

Untuk keprihatinan apapun tentang masalah ini, yang terbaik adalah untuk membicarakan hal ini dengan dokter. Juga dalam kasus di mana seorang wanita dengan implan mengembangkan kanker, perawatan yang tepat harus didiskusikan.

Implan Payudara dan mammogram
Wanita yang menerima implan payudara disarankan untuk mendapatkan pemeriksaan payudara rutin untuk kanker, sama seperti wanita yang tidak memiliki implan. Hal ini dapat dilakukan setiap dua tahun. Mammogram adalah prosedur di mana dua lempeng secara lembut menekan payudara untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang ada di dalamnya. Wanita dengan implan harus menginformasikan ahli radiologi bahwa mereka memiliki implan karena ini dapat mengambil lebih banyak waktu untuk mendapatkan gambar yang jelas. Juga ini untuk melindungi implan untuk tidak mendapatkan terlalu banyak tekanan selama prosedur.

Implan Payudara dan menyusui
Keprihatinan lain perempuan dengan implan adalah apakah hal itu dapat mempengaruhi ASI atau kemampuan mereka untuk menyusui. Menurut sebuah studi di Amerika pada tahun 1999, tidak ada risiko antara implan payudara silikon dan menyusui. Namun, jenis sayatan yang dibuat selama operasi pembesaran payudara dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk menyusui. Itulah mengapa pasien harus membicarakan hal ini dengan dokter bedah mereka, terutama jika mereka masih dalam masa membesarkan anak.

Waspada Dengan Implan Payudara | KainSutera.com | 4.5