Cerpen Remaja: Cinta Kami Bersemi Kembali

By KainSutera.com Categories: Cerpen Remaja
Cinta Kami Bersemi KembaliYesus berkata, “ Jangan biarkan hatimu gelisah, kamu harus percaya pada Tuhan.” Dia tidak meminta mereka jika mereka percaya dia tahu apa yang mereka lakukan.

Mengapa Yesus mulai dengan premis bahwa mereka percaya pada Tuhan? Ada rasa nyata di mana proposisi itu adalah ide pengendali untuk memahami seluruh hidup seseorang, dunia, kematian, dan surga.

Jika tidak ada Allah, tidak ada alasan untuk memiliki harapan yang signifikan bagi kelangsungan eksistensi pribadi yang kita sebut kehidupan.

Namun, jika Allah ada, apa yang akan menjadi lebih konyol daripada menganggap bahwa ia menciptakan makhluk menurut gambar-Nya yang ditakdirkan untuk hidup sebagai rumput untuk satu musim, hanya untuk binasa dengan semua kenangan mereka, semua harapan mereka, dan semua kerja mereka berakhir dengan kesia-siaan?

Kumatikan radio, mobil kujalankan perlahan, udara malam membelai wajahku, kaca mobil kubiarkan terbuka. Perlahan-lahan khayalanku melayang dan teringat kata bijak dari Macbeth Shakespeare:

“Hidup tapi seperti sebuah bayangan berjalan, dimana seorang pemain yang buruk di atas panggung akan segera menghilang, dan kemudian terdengar lagi.”

Saya pikir makna hidup adalah pertanyaan eksistensial yang besar bahwa setiap menjadi seraut wajah manusia harus melewati suatu proses kehidupan yang panjang. Aku tidak akan pernah melupakan hari itu anak pertama saya lahir. Aku berdiri di rumah sakit dan menatap wajah mungilnya.

Saya tahu bahwa hidup saya tidak dapat ditarik kembali ke masa silam. Semua hubungan sekarang akan berbeda. Saya ingat kesempatan itu jelas karena, ketika aku kembali ke rumah sakit malam itu, saya membawa ibuku untuk melihat cucunya.

Dia benar-benar gembira tentang dia, dan ketika kami sampai di rumah, dia berkata, “Ini adalah hari terindah dalam hidupku.” Ketika saya berdiri di samping ibu saya di ruangan serba putih itu, hati saya sempat bermasalah, sangat terganggu.

Tetapi aku teringat kata Yesus:

“Jangan biarkan …….. bahwa jika Anda percaya pada Tuhan, percaya juga pada saya ……” Dan segera setelah membuat hubungan antara iman di dalam Bapa dan iman kepada-Nya, bisikan Yesus lain terngiang ditelingaku, “Rumah Bapa ku memiliki banyak kamar, jika itu tidak demikian, tentu aku mengatakannya kepadamu bahwa saya pergi ke sana untuk mempersiapkan tempat untuk Anda?“

Aku tidak bisa melukiskan kebahagiaan dengan hadirnya putri pertama kami tercinta, meski rumah tangga kami tengah didera bencana, tetapi sempat terlupakan sejenak dengan tangis bayi yang baru saja menginjakkan nafasnya di dunia ini.

Saya memulai perjalanan indah ini untuk membuktikan bahwa siapa pun bisa memiliki sebuah hubungan cinta romantis yang mereka inginkan jika mereka bersedia melakukan “gerak kaki” melangkah untuk memulai menemukan hidup baru dengan pasangan yang mereka inignkan sesuai kata hati dan perasaan.

Bahkan aku pun bisa memulai lagi. Jadi setiap minggu saya fokus pada itu – berbicara tentang hal itu – baca tentang hal itu dan dikelilingi diri dengan para ahli. Kadang-kadang aku ingin menyerah … adalah semua perasaan layak?

Dalam waktu 6 bulan dari peluncuran Radio GRFL, saya bertemu Noah. Enam bulan kemudian kami terlibat hubungan yang serius. Satu tahun kemudian, November 19, 2005 kami menikah!

Apa yang saya pelajari dari semua ahli, buku, laporan, artikel bahwa hidup kami berakhir indah dan sempurna, walau diawal pernikahan kami belum merencanakan untuk segera memiliki buah hati.

Saya belajar bahwa kita mendapatkan apa yang kita fokus. Apakah Anda siap untuk fokus dan mendapatkan cinta yang Anda inginkan?

Hubungan yang kami jalani setelah pernikahan itu tidak selamanya mulus. Benih-benih kecemburuan, kesibukan kami ditempat kerja masing-masing juga beberapa pihak ketiga seperti atasan dan rekan kerja, sahabat dan teman lama …… Jadi apa yang saya lakukan? Kubiarkan Noah kembali ke rumah kedua orang tuanya dan tinggal aku sendirian di rumah.

Waktu berlalu begitu cepat. Suatu hari, aku memberanikan diri mengangkat telepon, perlahan kuputar nomor teleponnya, mungkin aku akan disebut “ex dan rebound!” Aku menipu diriku sendiri dengan berpikir dia adalah satu-satunya perempuan dihatiku.

Dan karena ia adalah kesalahan terindah yang pernah aku buat, tentu saja bahwa hubungan lainnya harus berakhir. Hanya, aku tidak ingin sendirian. Aku takut. Suara manisnya menyapa aku dengan lembut, “Halo ………” dan perbincangan pun kumulai.

Tujuh belas bulan kemudian pada tanggal 15 Februari, sehari setelah hari Valentine, saya menerima sepucuk surat dalam mailbox email saya, “ Yang terhormat, Mr. Viveca ” email dari seseorang yang mengaku salah satu teman lama Noah. Membaca isi email itu, dia tidak tahu kalau kami sudah lama menikah, bahkan badai telah menerjang rumah tangga kami pun dia tidak tahu.

Kupikir mereka sangat dekat. Sepertinya dia pernah jatuh cinta dengannya. Aku tidak bisa percaya! Tetapi kucoba menyembunyikan pikiran dan perasaanku, dengan satu ucapan sederhana, “ Terimakasih ………….. “ dan beberapa patah kata basa basi.

Bagaimana dia menemukan waktu untuk jatuh cinta dengan orang lain! Dan…. Aku tidak pernah mencintai dan sabar dan memahami dan mendukung? Bukankah aku pernah menekankan sebelum kami memutuskan untuk ke pelaminan, apa yang saya pikir dia ingin aku menjadi dan apa yang dia pikir aku ingin dia menjadi?

Nah, itulah yang terjadi dalam rumah saya.

Kuputuskan pergi untuk sementara waktu dari rutinitas kehidupanku, kutinggalkan beberapa e-mail penting, lalu kususun rencana liburan yang menyenangkan. Tentu saja tidak lupa aku meninggalkan pesan melalui Ibu buat Noah di rumah keluarganya.

Tujuanku New Mexico dengan hutan alaminya yang menawan hati. Di perjalanan, aku bertemu teman lama, Catherine. Dia juga patah hati. Hubungan yang seharusnya dia pertahankan sampai mati,  juga berakhir sia-sia.

Kami akhirnya bersama-sama menghabiskan liburan, bergaul, tidak terikat, banyak gadis cantik dengan bikini indah, naik kuda, menangis, berpelukan dan saling bersorak. Malamnya, kami pergi ke restoran termegah menyajikan aneka hidangan yang memanjakan lidah, menikmati dan memainkan lagu ajaib bagi saya disebut “ Siap Untuk Sebuah Cinta.”

Dan Saya ingin berbagi pengalaman liburan ini dengan teman-teman di rumah ………………. Tiba-tiba juga terbesit dalam pikiran saya untuk berbagi kebahagiaan dengan Noah.

Setelah liburan ini,  banyak hal mulai diluruskan  – terinspirasi –  itulah satu-satunya cara saya bisa menjelaskannya. Untuk satu hal yang saya punya pencerahan. Mungkin aku bukan pecundang di “ love (atau terlalu tua, atau terlalu macet atau terlambat atau terlalu …)”

Mungkin cinta romantis hanya tantangan bagi saya seperti mempelajari Bahasa Latin, Aljabar atau Tari Salsa. Bagaimana saya menangani mereka? Punya pelatih, melakukan apa yang mereka mengatakan kepada saya untuk melakukan, bergaul dengan berpikiran seperti mahasiswa dan berlatih, berlatih, berlatih sampai “diklik.”

Kuputuskan untuk rutin mengunjungi Noah, yang ternyata baru kusadari, tidak ada perubahan satu pun dalam diri dan kehidupannya. Mungkin sedikit rasa cemburu, telah menggeser akal sehatku dan membuat kami sempat mengambil keputusan gila.

Akhirnya, dengan dentang lonceng gereja, mobil kukemudikan perlahan menuju rumah sakit, khotbah Pastur yang menyejukkan iman di salah satu chanel radio favoritku, dengan wajah tenang Ibuku duduk disebelah ……….. aku menjenguk lahirnya putri pertamaku yang memiliki wajah sangat mungil.

Lalu ………. Aku berdoa. Saya berkata kepada Tuhan bahwa saya akan membuat dan menjaga kehidupan kedua yang Dia berikan sebaik saya menjalani hari-hari saya dimasa depan dengan keluarga tercinta.

Cerpen Remaja: Cinta Kami Bersemi Kembali | KainSutera.com | 4.5