Loading...

Rangsangan Kistoris Wanita Bukan Jaminan Bisa Orgasme

By KainSutera.com Categories: Keluarga
Rangsangan Kistoris Wanita Bukan Jaminan Bisa OrgasmeBagi pasangan yang melakukan hubungan seksual seharusnya tahu persis bagian mana dari tubuh pasangan anda yang dapat meningkatkan gairah seksual dan merangsang pasangan anda karena yang kita kenal banyak bagian tubuh baik pria maupun wanita yang dapat di sentuh sehingga dapat memacing naiknya nafsu seksual.

Tentunya siapa saja yang tahu bagaimana untuk orgasme harus tahu bagian mana dari tubuh mereka yang perlu untuk dirangsang. Perdebatan mengenai anatomi seksual yang terlibat dalam orgasme wanita adalah salah satu indikasi kesalahpahaman atas bagaimana dan kapan wanita orgasme.

Kebingungan muncul karena wanita tidak terangsang secara spontan sehingga mereka tidak memiliki fokus pada genital seperti pria. Kinsey menemukan bahwa hanya 20% wanita masturbasi secara teratur tetapi masturbasi terlalu tabu di kalangan wanita untuk menjadi umum.

Setiap wanita yang masturbasi tahu bahwa klitoris (setara dengan penis) adalah sumber orgasme. Kita berasumsi bahwa wanita orgasme dalam menanggapi keinginan pria untuk melakukan hubungan tetapi tidak logis untuk atribut orgasme saat berhubungan seks dengan anatomi yang berbeda.

Shere Hite menegaskan temuan Kinsey bahwa wanita orgasme yang paling andal pada saat masturbasi tapi dia mencatat bahwa stimulasi klitoris adalah kurang efektif dengan pasangan.

Meskipun 82% wanita dalam sampel Hite melakukan masturbasi, hanya 44% yang bisa orgasme dengan pasangan melalui stimulasi klitoris dengan tangan dan hanya 42% melalui seks oral.

Ada saran populer bahwa seorang wanita layak atau memiliki ‘hak’ untuk orgasme. Yang benar adalah bahwa tidak ada ‘peri orgasme’. Jika seorang wanita ingin orgasme dia perlu menyingsingkan lengan baju dan menggunakan tangan seperti pria. Secara khusus ia harus melibatkan pikirannya dalam pikiran erotis dan seksual eksplisit dan merangsang alat kelaminnya.

Pornografi adalah menyesatkan karena menunjukkan perempuan memberikan tampilan masturbasi untuk kepuasan laki-laki. Kemampuan orgasme perempuan tidak sefleksibel ini.

Mengingat seks adalah suatu pengalaman yang berbeda untuk masturbasi saja, itu tidak jelas bahkan untuk wanita yang masturbasi tentang stimulasi apa yang dia perlu untuk orgasme selama seks. Klitoris tidak menuntut perhatian dalam kondisi apapun, tidak seperti organ laki-laki.

Hanya karena seorang wanita bisa masturbasi sendiri, diasumsikan bahwa teknik yang sama bekerja sama baiknya dengan pasangan. Tetapi wanita dalam kehidupan nyata menemukan bahwa hal ini tidak terjadi.

Kebingungan disebabkan oleh wanita yang mengatakan bahwa mereka menggunakan teknik yang sama (rangsangan klitoris dan fantasi) selama seks. Tapi wanita ini tidak masturbasi sehingga mereka belum belajar teknik ini dari pengetahuan mereka sendiri tentang bagaimana orgasme tercapai.

Mereka belajar dari pengetahuan pasangan mereka dengan pornografi modern, yang menunjukkan wanita atau pasangan mereka merangsang klitoris saat berhubungan seks. Tetapi jika seorang wanita bisa melakukan masturbasi dengan pasangan maka dia juga akan melakukan masturbasi sendiri setidaknya sesekali.

Paralelnya adalah seseorang yang belajar teknik berenang di lahan kering tetapi tidak pernah masuk ke air. Bagaimana mereka bisa tahu bagaimana untuk berenang jika mereka tidak pernah masuk ke dalam air?

Rangsangan Kistoris Wanita Bukan Jaminan Bisa Orgasme | KainSutera.com | 4.5