Komunikasi Setelah Pernikahan Perlu Diperhatikan

By KainSutera.com Categories: Pernikahan
Komunikasi Setelah Pernikahan Perlu DiperhatikanSebelum memasuki masa pernikahan bagi kedua pasangan yang ingin menjalin keluarga artinya pada masa pacaran tentunya komunikasi sangat sering dilakukan hal ini sebaiknya anda jaga bagi pasangan sebaik mungkin hingga anda tua jangan setelah menikah komunikasi anda kurang diperhatikan, walaupun ada konflik diantara kalian cobalah untuk saling mengerti antara satu dengan yang lain.

Dalam pernikahan, banyak perdebatan dan perasaan sakit hati dapat ditelusuri kembali ke masalah komunikasi. Tidak biasa bagi pasangan untuk tetap dalam keadaan terus-menerus frustrasi, merasa disalahpahami dan tidak dihargai. Perasaan terpendam dapat menumpuk dan meracuni hubungan. Ketika Anda menekan kemarahan Anda, itu akan selalu keluar nanti, biasanya setelah sesuatu yang kecil membuat Anda marah.

Anda mungkin menemukan bahwa sulit untuk memiliki percakapan lengkap tanpa Anda atau pasangan Anda meninggalkan ruangan sebelum konflik tersebut diatasi. Tombol emosional anda yang ditekan oleh pasangan Anda, bisa membuat Anda ingin melarikan diri dari perasaan dan reaksi yang tidak nyaman.

Belajar untuk berkomunikasi dengan lebih efektif dengan pasangan Anda mengharuskan Anda sepenuhnya hadir dan penuh perhatian. Anda harus berkomitmen untuk benar-benar mendengarkan dan memperhatikan, tidak hanya dengan telinga Anda tetapi juga dengan hati Anda. Anda harus menghilangkan blok komunikasi yang mencegah Anda dan pasangan Anda untuk tumbuh dalam pemahaman dan keintiman.

Blok komunikasi adalah sesuatu yang Anda lakukan, secara verbal maupun non-verbal, untuk menahan Anda dari terhubung secara mendalam dengan orang lain. Beberapa contoh blok komunikasi dalam pernikahan adalah:

* Memutar mata Anda dan terlihat mengundurkan diri atau putus asa ketika pasangan Anda sedang berbicara;

* Menghela napas dalam-dalam dan keras ketika pasangan Anda berbagi sudut pandang nya;

* Melihat arloji atau jam berulang kali;

* Tidak menghentikan apa yang Anda lakukan ketika pasangan Anda sedang mencoba untuk berbicara serius dengan Anda;

* Tidak membuat kontak mata dan tidak memberikan pasangan Anda perhatian penuh;

* Menggunakan waktu ketika pasangan Anda sedang berbicara untuk berpikir tentang hal-hal lain yang tidak terkait dengan percakapan;

* Tidak mendengarkan pasangan Anda karena Anda telah mendengar hal yang sama berulang-ulang dan yakin bahwa itu adalah lagu lama;

* Menjadi defensif dan segera marah, bukannya menunjukkan pasangan Anda rasa hormat denganmendengarkan dia;

* Meremehkan pasangan Anda, mengutuk, menunjuk, atau membuang muka.

* Mengganggu pasangan Anda sebelum dia selesai berbicara.

Telah dikatakan bahwa untuk setiap menit Anda marah dengan seseorang, Anda kehilangan enam puluh detik kebahagiaan yang Anda tidak pernah bisa kembali. Masuk akal untuk melakukan apa saja untuk mempertahankan niat baik dan keintiman pernikahan Anda ketika konflik, kemarahan, sakit hati, dan ketidaksepakatan terjadi.

Jika Anda benar-benar mencintai pasangan Anda, Anda tidak akan ingin mencabiknya secara lisan, atau untuk mengabaikan perbedaan pendapat dan keyakinan. Anda akan ingin melakukan apa saja untuk memastikan bahwa Anda memiliki kualitas komunikasi dalam hubungan Anda dan bahwa Anda mengkomunikasikan kepedulian, cinta, dan rasa hormat terhadap pasangan Anda.

Komunikasi Setelah Pernikahan Perlu Diperhatikan | KainSutera.com | 4.5