Loading...

Cerpen Remaja – Pacarku Cowok Cupu Pacarku

By KainSutera.com Categories: Cerpen Remaja

“Drrt… Drrt… Drrt.” Hpku bergetar dan ternyata 1 pesan diterima.
“Aduh siapa sih pagi-pagi udah sms? Gak ada kerjaan lain apa?” omelku sambil buka hp.
“Oh si Ryan. Pantesan. Ya udah deh bangun aja. Mumpung ada yang bangunin!” kataku sambil masuk kamar mandi.

Ryan itu temen smsku. Aku gak tau dia dapet nomorku darimana dan aku juga gak tau dia tau aku apa gak. Tapi yang jelas aku tau dia cuma di dunia maya, yaitu sms dan facebook. Dari situ aku tau kalau dia tuh cowok yang ganteng dan supel banget. Pokoknya perfect banget deh!

Hari ini aku ada ulangan akuntansi. Buat aku, nih pelajaran selalu bawa bencana besar. Udah pelajarannya gak enak, gurunya gak enak, susah dipelajari lagi. Aku gak tau nasibku nanti bakal jadi apa soalnya kemarin aku gak buka nih pelajaran sama sekali. Tapi tenang, ada temen di sebelahku. Namanya Bagus. Waktu dia masuk kelas, aku langsung menghampirinya.
“Gus, ntar ulangan gue nyontek ya! Pliss…! Loe cakep deh kalo nyontekin gue. Kalo gak nyontekin ya tetep cakep kok tapi sekebun binatang. Hwa… ha… ha…” celotehku lalu keluar.

Bagus tuh temen sebangku aku. Dia cupu banget. Kacamatanya aja gedenya segede pantat botol. Kalau pake baju, dimasukin sampe akar-akarnya. Jadi, culunnya tuh keliatan banget. Tapi dia seru kalau di ajak bercanda. Kalau ku godain, uugghhh GRnya setengah mati. Dia juga seru kalau diajak kompromi dalam pelajaran. Pokoknya dia tuh segala-galanya buat aku! (Lho kok…)

Bel masuk berbunyi. Kira-kira 5 menit dari bunyinya bel, si killer Faris datang.
“Selamat pagi!” sapa guru Akuntansi itu sambil duduk.
“Sekarang kita akan ulangan. Kita langsung ulangan saja ya? Saya yakin kalian pasti bisa. Pelajarannya kan gampang banget!” katanya lalu membagikan soal.
“Gampang gampang. Pale lu peyang?” umpatku dalam hati.

Setelah dapat soal, aku lihat si Bagus serius banget ngerjain nih soal. Aku lihat temen di depanku, Zahra. Kayaknya nih anak senasib sama aku. Setengah jam telah terlewati. Aku lihat kertas di hadapanku. Cuma 2? Oh my God, help me please. I need a help for do it. Akhirnya aku berpikiran buat tanya si Bagus.
“Gus, nomer 3, 4, 5! Pliss…!” Aku memohon ke Bagus.
“Bentar ya Mel!” jawabnya sambil mengambil sebuah kertas.
“Thanks God. You give a help for me!” ungkapku kegirangan.

Setelah menulis di kertas tersebut, Bagus lalu ngasihnya ke aku. Aku cepet-cepet membukanya. Tapi apa yang terjadi. Di kertas itu, ternyata bukan jawaban tapi sebuah kalimat ‘PINGIN PINTAR, MAKANYA BELAJAR! Minum Cerebrofit X-cel dong!’
“Loh ini kan kayak iklan di TV ntu. Wah kurang ajar nih cowok. Berani-beraninya ngerjain gue. Gue jitak loe!” kataku dalam hati.
Gak lama kemudian, bel ganti pelajaran berbunyi. “Ayo anak-anak. Cepet kumpulkan!” suruh Pak Faris.
Aku pun mengumpulkan dengan jantung dag dig dug der dan hati gak tenang soalnya aku cuma ngerjain 5 soal. Itu pun belum tentu bener. Nah, klo ada muridnya yang dapet nilai di bawah 60, si killer Faris gak segan-segan ngasih hukuman berstandard militer. Gak peduli cowok atau cewek.

Setelah Pak Faris keluar, si Bagus ngedeketin aku.
“Mela, aku minta maaf ya tadi gak ngasih kamu contekan.” kata Bagus.
“Telat!” jawabku singkat dengan cueknya.
Gak lama lagi, Bu Selvi, guru Bahasa Indonesia saat itu datang.
“Anak-anak, hari ini saya akan mengadakan rapat. Ibu hanya bisa memberi kalian tugas kelompok. Dan itu saya yang nentuin. Setiap kelompok ada 3 orang. Langsung saja saya bacakan ya! Kelompok I anggotanya Bagus Ariyanto, Bunga Melati Ayu Angelina dan Cera Putri Vesdia. Ketuanya, Bunga Melati…” kata Bu Selvi sambil buka buku absen.
“Bu apa gak bisa diganti?” protesku.
“Tidak Melati. Ini sudah ketentuan saya!” jawab Bu Selvi.
“Aarrgghh apes banget sih gua ni hari. Lagi-lagi sama si cupu. Jodoh kali yak! Uuppss…” omelku.

Hari ini aku pulang agak pagi. Tiba-tiba Bagus di belakangku.
“Eh elo. Ada apa?” tanyaku dengan wajah cuek.
“Mel aku cuma mau kasih tau kamu. Ntar sore Cera gak bisa dateng soalnya dia musti nemenin ibunya ke rumah sakit.” jelas Bagus sambil benerin kacamatanya.
“Oh gitu ya. Ya udah. Ada lagi?” tanyaku lagi.
“Gak kok. Gitu aja!” jawab Bagus.
Tanpa meduliin Bagus, aku langsung pergi.

Di rumah aku langsung buka laptop. Tiba-tiba Hp ku bunyi. Sms dari Ryan.
>> Pagi Melati. Lagi ngapain?
>> Lagi BT
>> BT kenapa?
>> Marahan ma temen
>> Oh ya udah deh. Gak ganggu!

Sore harinya.
“Tok… tok… tok…” Pintu rumahku terketuk dan langsung aku buka.
“Elu Gus. Masuk!” Aku mempersilahkan Bagus.
“Makasih!” jawab Bagus.
“Nih bukunya!” kataku sembari meletakkan buku di meja.
“Kok gua jadi kek gini ya. Marah sama Bagus lagi. Gak biasa-biasanya sensi kek gini. Aneh banget deh!” lamunku dalam hati.

Tiba-tiba Bagus meraih tanganku.
“Ih apaan sih loe? Pegang-pegang. Pake tangan lagi.” ujarku histeris plus sewot.
“Mel aku mau jujur sama kamu. Ini waktu yang tepat buat kamu tau yang sebenernya.” kata Bagus tiba-tiba.
“Edisut Rahmat Kartolo, maksud loe?” tanyaku gak ngerti.
“Mel kamu tau Ryan kan? Kamu gak tau kan Ryan itu siapa? Dia itu aku Mel. Aku nyamar. Kalo gak percaya, nih liat!” kata Bagus sambil ngelepasin kacamata dan baju ‘culun’nya.
“Ha… elo… elo Ryan? Gak mungkin. Nih bisa-bisanya loe doang kan?” sangkalku berusaha ngeyakinin kalau di depanku itu gak bener.
“Kalo kamu tetep gak percaya, coba liat ini!” kata Bagus sambil nunjukin smsnya dan smsku.
“Kok bisa sih?” tanyaku masih gak percaya.
“Sekarang kamu percaya kan?” tanya Bagus.
“Lalu maksud loe apa nyamar-nyamr kek gini ke gua? Loe mau mainin perasaan gua? Terus loe tau nomor hp gua darimana?” tanyaku beruntun.
“Aku kek gini soalnya aku mau deket sama kamu. Aku suka sama kamu Mel. Tapi aku gak punya keberanian buat ngomong. Aku cari waktu yang tepat buat ini semua. Hhmm… kalo soal nomor aku taunya pas kamu iseng nulis sebuah nomor hp di meja kamu. Pas istirahat, aku catat deh!” jelasnya.
Aku diem dan inget-inget. Ternyata bener. Itu emang nomorku. Aku gak sengaja nulisnya.
“Sekarang kamu mau gak jadi cewek aku? Aku beneran sayang ma kamu.” ungkapnya.
Otakku terus berputar. Sebenernya aku juga suka sama Bagus yang ini. Persis banget sama Ryan yang di facebook. Terima gak ya? Terima, gak, terima, gak. Ahh susah!
“Hello…! Mel kok bengong sih? Gimana? Diterima gak?” tanyanya lagi yang membuyarkan lamunanku.
“Sorry gua gak bisa jawab sekarang. Kasih gua waktu 30 menit ya. Gua mau pertimbangin dulu.” jawabku.
“Oke aku tunggu. Aku harap jawabanmu sesuai dengan apa yang aku harapkan.” harap Bagus.

30 menit sudah berlalu. Bagus menghampiri aku.
“Mel udah 30 menit nih. Gimana?” tanyanya.
“Eeemmm sorry Gus. Gua… gua gak bisa…” jawabku.
Denger jawabanku barusan, muka Bagus jadi asem banget. Tapi tunggu dulu…
“Gus gua gak bisa nolak loe.” lanjutku.
Seketika itu juga, muka Bagus berubah sumringah lagi.
“J… j… jadi kamu mau jadi pacarku?” tanya Bagus meyakinkan.
“Yes. I will become your girlfriend.” jawabku meyakinkan.
Tanpa berkata-kata lagi, Bagus langsung meluk aku.
“Ih apaan sih loe?” Aku berusaha ngelepasin diri.
“Yaelah Mel. Kita kan udah jadian. Udah punya hak meluk dong!” gombalnya.
“Uugghh dasar!”

Happy ending deh. Aku harap aku langgeng sama Bagus. Kita berkomitmen akan selalu bersama. Baik seneng atau susah, suka atau duka.

Cerpen Remaja – Pacarku Cowok Cupu Pacarku | KainSutera.com | 4.5