Loading...

Gangguan Kesehatan Mental Pelajar Makin Tinggi

By KainSutera.com Categories: Gaya Hidup, Keluarga, Pendidikan
Tingkat stres dan gangguan kesehatan mental pelajar dan mahasiswa dewasa ini meningkat lima kali lebih tinggi dibandingkan kondisi yang diderita pelajar dan mahasiswa pada era depresi besar 1938 silam. Pemicunya berasal dari sekolah dan budaya populer dalam kehidupan sehari-hari. Studi Twenge dan tim peneliti dari Minnesota Multiphasic Personality Inventory (MMPI) mengungkap bahwa budaya populer dan faktor ekstenal, seperti kekayaan keluarga, status hingga penampilan mempengaruhi tingkat kesehatan mental para pelajar dan mahasiswa.

Penelitian dipimpin Twenge di lima universitas dan melibatkan 77.576 pelajar dan mahasiswa serta membandingkan data tahun 1938 hingga 2007. Secara umum, rata-rata pelajar pada 2007 mengalami tekanan mental lima kali lebih besar daripada pelajar pada usia yang sama di tahun 1938. Dalam dua kategori gangguan mental lainnya, jumlahnya meningkat hingga enam kali. Penderita hypomania atau keadaan mental yang selalu ketakutan atau sikap optimis berlebihan melonjak secara siginifikan menjadi 31 persen pada 2007. Pada 1938, penderitanya hanya lima persen pelajar. Tingkat depresi yang dialami pelajar meningkat dari satu persen menjadi enam persen.

Penelitian memperkirakan nilai aktual penderita depresi lebih besar, sebab sebagian pelajar meminum obat anti-depresan dan pengobatan psikotropika untuk meredakan gejala-gejala depresi. Tingkat penyimpangan psikopatik yang berkaitan dengan perilaku menyimpang meningkat menjadi 24 persen pada 2007. Persentase gangguan mental tahun 1938 hanya mencapai lima persen pada mahasiswa dan pelajar. Dalam bukunya yang terbit 2006, Twenge menyebutkan budaya populer mempengaruhi mental kalangan pemuda. Sebagian besar pelajar dan mahasiswa mengaku ada ketertarikan dan tekanan menjadi orang kaya dan sukses (77 persen dari responden).

Gangguan Kesehatan Mental Pelajar Makin Tinggi | KainSutera.com | 4.5